PENCURI HATI MR CINDERELLA - REVIEW BY SALLY



Hero Masih Berbisa
==============
Dah lama Sally tak buat review filem. Sangat lama. Last sekali filem autism REDHA. Dan setiap kali Sally menghadiri film preview, aura untuk mengupas itu tidak ada. Berbeza dengan malam tadi.
.
Bukan kerana Eliss menjadi penaja malam tadi, tetapi kerana ceritanya cukup memberikan satu aura yang luar biasa sehinggakan kita rasa nak lagi dan lagi dan lagi.
.
Bila satu panggung bersorak dan lagu berhantu itu dimainkan, ia bagaikan membawa kita ke zaman lebih kurang 20 tahun yang lalu.
.
Sally pasti semua ada nostalgia tersendiri bersama dengan drama bersiri 24 episod siaran TV3 pada 1998 dahulu lakonan hebat Haliza Misbun dan Ahmad Idham Ahmad Nadzri. Bagi Sally sendiri, waktu itu saya masih lagi di alam persekolahan dan sanggup keluar asrama ke kedai makan di hadapan sekolah semata-mata kerana tidak mahu ketinggalan menonton episod drama itu. Bagaimana pula dengan anda? Apakah nostalgia anda?
.
Lagu berhantu itu mampu menjadi siulan seluruh rakyat Malaysia setiap peringkat umur. Dan lagi sekali, lagu itu dimainkan di dalam wayang malam tadi. Bagaikan ada auranya yang tersendiri, bukan Sally seorang sahaja, malah semua penonton dapat merasakannya. Meremang bulu roma ini. Dan ia adalah penutup cerita yang kita rasa tidak puas untuk menontonnya lagi. We want more.. we want more....
.
PELAKON DAN JALAN CERITA
=======================
Ahmad Idham terkenal dengan lakonan yang romantik dan mampu mencairkan hati ramai wanita di Malaysia satu ketika dahulu. Dahulu.... bukan sekarang. Hahhaa.. Dan selaku pelakon utama Pencuri Hati Mr Cinderella, beliau tidak menghampakan penonton apabila setiap babak dan lenggok cerita dapat diberikan penghayatan yang mampu melekat di hati penonton semua. Mana mungkin dapat disangkal lakonan pemilik AIFA MOTION PICTURES. Sally maklumkan pada hubby, "Tak payah susah-susah cari pelakon lain, pelakon muda dan sebagainya, abang already there. You are the hero Ahmad Idham." Dari dulu lagi Sally memang nak sangat cerita cinta novel difilemkan oleh pengarah hebat Malaysia ini yang pernah menggegarkan Malaysia dengan filem Jangan Pandang Belakang satu ketika dahulu.
.
Dalam cerita ini, Idham kekal sebagai Salman. Salman seorang duda yang telah pun bercerai dengan Nurul, isteri cinderellanya. Kenapa??? Kenapa mereka bercerai? Itu menjadi persoalan pada kami semua penonton preview malam tadi.
.
Setelah bertahun-tahun menetap di Perth membawa diri yang kononnya merajuk dengan kegagalan perkahwinannya, Salman kembali ke Malaysia untuk menguruskan satu projek baru. Gandingan 'blood brother' Eizlan Yusof dan Cat Farish adalah penguat cerita. Penonton tidak kering gusi dengan lawak Loyai (Cat Farish) dan Sally paling suka setiap tutur kata dialog from Eizlan Yusof.
.
Kegilaan Loyai melepak di VIP Karaoke yang diterjemahkan sebagai rumah ke duanya, telah menjadi titik pertemuan Salman dengan Pencuri Hati Mr Cinderella iaitu Lisa. Lisa gadis muda, cantik, sexy dan inginkan kebebasan serta kemewahan dalam hidup memilih kerjaya sebagai GRO di ibu kota telah berjaya mencuri hati Salman yang dah sekian lama menduda. Sally suka semua babak dalam cerita ini. Oh yer, Lisa dilakonkan oleh Atikah Suhaime. Macam biasa, saya yang jarang menonton TV dan filem Melayu ni, memang nama artis ke laut and event i don't know who is this girl. First time Sally tengok lakonannya dan Sally boleh katakan beliau berjaya membawa wataknya. Tidak ketinggalan juga pelakon pembantu which is I tak tahu nama dia.. harap maaf.. kawan kepada si Lisa tu.. Sally rasa lakonan dia superb. Seorang kawan yang baik, lurus bendul orangnya dan dialog-dialog lawak bersahajanya mampu mencuit hati penonton.
.
Kisah duda bercinta dengan GRO ni agak rare dan pertemuannya dengan bekas isterinya Nurul mampu membawa penonton pulang dengan perasaan angau dan tidak puas. Bukan tidak puas hati tapi macam Sally maklumkan tadi... "we want more.."
.
Nak tahu jalan cerita selanjutnya, nak tahu kesudahan cerita, nak tahu apa yang terjadi, u ols wajib ler menonton filem Pencuri Hati Mr Cinderella di pawagam 10 Ogos 2017 nanti.
.
Dah tengok cerita tu, selfie with the tiket wayang dan anda boleh beli produk ELISS dari mana2 agen/pengedar/stokis dengan diskaun 10%. Ok tak??? hihihi.
.
"Kita memang dijodohkan bersama.... Sehati serta sejiwa.... Walau esok, atau akhir nanti.... Kita telah ditakdirkan bersama-sama. " 
.
JOM LAYAN GAMBAR-GAMBAR KAMI SEKITAR MALAM TADI






.






















U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


CARTA KEPERLUAN KALORI BAGI WANITA DAN LELAKI

Berapa banyak kalori yang perlu bagi setiap lelaki dan wanita dewasa dalam satu hari?
Menurut kajian pakar diet, jumlah kalori yang diperlukan (Daily Calorie Requirement) oleh lelaki dewasa adalah 2000 hingga 2500 kalori sehari. Bagi wanita dewasa pula adalah antara 1600 hingga 2000 kalori sehari.
(Boleh refer jadual)



Apa akan terjadi andainya saya makan lebih daripada kuantiti yang disyorkan itu?
Ini penting untuk anda faham. Setiap 7700 kalori yang terkumpul dalam badan (tidak dibakar) akan menyebabkan berat badan naik sebanyak 1 kilogram.

Macam mana berat badan naik?
Jika kalori yang kita ambil lebih dari keperluan badan kita.

Macam mana berat nak turun?
Ambil kalori kurang dari keperluan. Ditambahkan lagi dengan bakar kalori.

Macam mana nak bakar kalori?
Bersenam.
Ambil supplement bakar lemak. (Leptos untuk wanita, Qufast untuk lelaki)
Makan makanan yg boleh meningkatkan metabolisma.
Elakkan berdiet dengan skip salah satu waktu makan kerana ianya adalah strategi diet yang kurang sihat. Akibatnya, boleh merosakkan sel-sel badan kerana kurangnya pengambilan nutrien.

Nak cuba bakar banyak lagi KALORI?
Jom cuba LEPTOS dan QUFAST.

LEPTOS KLIK SINI (untuk wanita)
QUFAST KLIK SINI (untuk lelaki)




U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Bisikan Hati Kecil

Kebiasaannya, pagi aku lebih ceria dan slalunya aku tidak sabar untuk meneruskan rutin harian. Tapi berbeza dengan pagi ini. Walaupun sepatutnya ada 3 benda yang masih pending di pejabat. JV Agreement, branch opening model dan Digital Biz Plan & Training untuk warga ELISS masih dalam fasa pembangunan, 60% completed, tapi gelora ombak menggangu ketenangan lautan di hati. InshaAllah aku akan pastikan semuanya berjalan lancar dan siap sebelum target date yang telah ditetapkan.
.
Minda ini tidak pernah berhenti memikirkan pelbagai jalan untuk membantu dan meningkatkan lagi sales warga ELISS. Baik bagi yang mampu berFB ADs, mahupun yang Low Cost Marketing. Dan alhamdulillah, usaha yang kita buat, nampaknya telah membuka mata banyak pihak. Yang mana yang agak ketiduran, sudah mula mencelik mata, dan ada yang sudah mula beraksi. Syukur alhamdulillah. Hati manusia tidak boleh dipaksa, tapi jika sudah sampai masa dan ketika, mereka sendiri yang akan bangkit berusaha. Bahagian aku pula adalah iringinya dengan berdoa dan berdoa.
.
Pagi ni aku bukan mahu berceloteh mengenai bisnes. Ada perkara lain yang datang mengusik hati ini. Oleh itu, aku memutuskan untuk Dhuha terlebih dahulu sebelum jari ini lancar menekan papan kunci. Perasaan gundah yang menyinggah di hati seawal pagi membuatkan hati ini tidak tenteram. Aku rasa sebak, terharu dan keterujaan yang sukar hendak dikatakan. Aku membilang detik dan saat untuk hari esok. Esok mama akan datang. Datang ke rumah ku setelah hampir 2 tahun.
.
Aku akan menjemputnya di airport. Mama diiringi kakanda Suhada Mohd Zain dan Hj Sufizal Mohd Zain. Terimbas kembali 2 tahun yang lalu. Dec 2015 adalah kali terakhir mama bertandang ke rumah sebelum dugaan hebat menimpa dirinya. Lumpuh disebabkan stroke dan hilang ingatan selepas pembedahan di kepala. Syukur padaNya, kerana mama diberikan kesihatan dan kekuatan. Keajaiban yang Allah berikan pada insan yang kami sayangi. 
.
Mama datang untuk menghadiri dan menyaksikan sendiri Majlis Hari Raya Eliss. Jika tahun lepas, majlis raya Eliss disambut meriah tetapi hati ini agak sendu tanpa kehadiran mama yang waktu itu ingatannya masih lagi 50-50. Alangkah sedihnya hati ini bila berucap di hadapan semua dan memohon semua hadirin mendoakan kesihatan mama. Air jernih mudah sahaja bergenang dan melimpahi tubir mata. Kejayaan yang dicapai jika tidak dapat dikongsi dengan wanita idolaku itu adalah tidak bermakna.
.
Tapi tahun ini, pastinya ia adalah saat yang paling bahagia. Semoga Allah permudahkan segala urusan dan majlis tersebut berjalan lancar.
.
Saat aku membuka almari baju dan memilih persalinan untuk hari ini, ku terpandang kemeja biru Abah. Aku memang memiliki sehelai kemeja Abah yang ku minta izin dara Mama untuk menyimpannya selepas hari pengebumian Abah 9 tahun yang lalu. Kemeja itu adalah baju terakhir yang aku nampak abah pakai sebelum dikhabarkan berita pemergiannya mengadap Ilahi. Abah, adalah satu-satunya lelaki yang berjiwa kental. Kami anak-anak tidak pernah melihat kesedihan di raut wajahnya walaupun beliau sendiri bertungkus lumus bekerja untuk keluarga. Sesusah mana pun dia, sesedih manapun dia, dialah Mr Clown di hati ini. Bicara lawaknya mampu menerbitkan bunga mekar di hati sesiapa sahaja. Senyuman terakhir Abah masih segar di layar mata ini. Abah, kau pergi tanpa sempat mengecapi sedikit kejayaan yang kucapai ini. Ku ingat lagi impiannya. Impian untuk melihat aku berjaya dan membina hotel di atas tanah pemberiannya. Jika diizinkanNya, inshaAllah Abah. Suatu hari nanti. InshaAllah. 
.
Ku capai Quran di atas meja sisi katil, dan bacaan ini adalah khas untukmu abah. Sesungguhnya aku merinduimu. Rindu yang paling dalam. Dan kerinduan ini kupadamkan dengan bacaan ayat suci alQuran semoga ia sampai kepadamu. 
.
Sesuatu kejayaan yang dicapai pasti ada sesuatu yang mendorongnya ke arah itu. Tetapkannya dan kuncikan ia di hati paling dalam supaya ia tidak goyah. Datanglah 1001 cabaran dan halangan kita mampu mengatasinya kerana aku tahu aku mewarisi sifat ibu dan ayahku. Kehidupan berlandaskan kepercayaan, kasih sayang dan kesetiaan. Mereke setia hingga hujung nyawa. 
.
Dan aku cukup yakin bahawa hanya CINTA dan KASIH SAYANG adalah landasan utama mencipta kejayaan. Dari cinta lahirnya keikhlasan dan dari keikhlasan lahirnya kejujuran. Dan.... aku masih tetap aku. Wanita degil ini. "Aku tidak BERHENTI pada satu KEJAYAAN"
.
Nukilan jari jemari di papan kunci,
Pn Sally,
Pengasas ELISS.


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Mimpi memberi alamat sesuatu

Sejuk betul pagi ni. Hujan membasahi bumi Ampang. Selepas anak-anak ke sekolah, aku masuk semula ke kamar untuk mengemas bilik tidur utama yang berada di tingkat atas. Sebetulnya tugasan mengemas dan membersihkan adalah tugasan bibik, tetapi untuk bilik tidur utama, aku lebih suka melakukannya sendiri. Kawasan larangan. Kawasan privacy.
.
Aku menuju ke bakul baju kotor yang terletak di tepi pintu bilik mandi. Ku angkat bakul kecil yang diperbuat daripada rotan itu dan ku bawa ke luar bilik. Ada satu bakul besar di tepi bilik mandi anak-anak. Ku tuangkan semua baju kotor ke dalam bakul tersebut. Senang bibik nak mengambilnya untuk dibasuh.
.
Kemudian, bakul rotan tadi ku letakkan kembali ke tempat asalnya. Aku melangkah menuju katil tempat beradu. Ku tarik comforter yang berona merah berbunga tulip ke lantai. Bantal-bantal juga diletakkan ke lantai. Ku tegangkan cadar lembut dari material cotton anti-dust yang dibeli di Spotlight semasa sales promo tahun lepas. Beli masa promo jimat berganda. Lagi-lagi menggunakan voucher diskaun RM50. Sungguh bagus strategi pemasaran mereka. Bagi voucher RM50 tapi bila dah ke sana berhabis beratus-ratus ringgit juga.
.
4 bantal disusun di bahagian kepala katil, comforter dibentang dan dirapikan di lapisan atas. Ahhh. Lembut sungguh. Empuk sahaja tilam ini saat aku menepuk dan melurut mesra cadar yang terbentang. Bagaikan ada magnet di situ menarik-narik tangan untuk landing di atasnya. Kalau ikutkan hati dan suasana dingin hujan renyai-renyai di luar sana, mahu sahaja aku menutup lampu yang terang dan menyalakan lampu tidur di sisi katil. Dan kemudiannya bergaul mesra dengan comforter. Ahhh.. Alangkah nikmatnya. Tapi itu semua cuma difikiran sahaja. Aku tidak mahu terbabas dengan rutin harian. Apa lagi banyak kerja menanti di pejabat.
.
Aku bergerak ke meja kerja dihujung bilik bertentangan dengan tingkap bilik tidur. Ku buang pandangan ke luar jendela. Masih hujan. Suasana redup di Ampang Jaya menyamankan hati di pagi hari. Yang pasti, semangat di dalam diri ini tidak pernah redup. Semakian hari semakin membara.
.
Tiba-tiba teringat mimpi malam tadi. Aku menjumpai sekotak barang kemas. Di dalamnya ada pelbagai jenis rantai, gelang, subang dan cincin. Dan aku tidak mengambil semuanya. Sebentuk cincin bertatahkan berlian menjadi pilihan. Cincin berlian bentuk emerald merupakan potongan berlian persegi panjang yang juga menjadi salah satu favorit dari cincin solitaire. Ku ambil dan sarungkan ke jari manis. Bagaikan ditempah khas, cincin itu ngam pula dijari manisku. Ku tenung lama dan aku sudah lupa kesudahan mimpi itu.
.
Kata orang mimpi mainan tidur. Ada juga yang berpendapat mimpi memberikan gambaran kehidupan. Tapi bermimpikan berjumpa kotak barang kemas dan menyarungkan cincin berlian ini apakah alamatnya?
.
Terjaga dari lamunan mimpi, ku pandang macbook air di meja kerja. Ku buka dan jari jemari ini mula menari di papan kunci. Akhirnya, cerita di pagi hari ini dibaca oleh anda semua. Mengisi masa lapang sebelum menunaikan solat Dhuha pagi ini. Semoga doa kita dimakbulkanNya.
.
Jom dhuha.
.
Salam sayang dari,
Pn Sally,
Pengasas Eliss.


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Roti Jala Untuk Anak Mama

Dingin sungguh pagi ni. Bila alarm jam berbunyi pukul 5 pagi, terdetik di hati, "tidur 10 minit lagi". 
.
Dalam masa yang sama hati kecil bersuara, "Jangan. Bangun cepat. nanti lambat nak siapkan sarapan anak-anak".
.
"Alaa. 10 minit jer. Sempat lagi." ku tarik selimut tebal sehingga ke pangkal leher.
.
Ahhh.. alangkah bestnya hari ini hari Ahad lagi. 
"Bangun. Ini selimut syaitan. Yang memang akan ulit kau tidur lena sehingga pukul 7 pagi. Kita kena bangun tunggu Subuh bukan Subuh tunggu kita."
.
"Ok. ok. Aku bangun." Entah kenapa, suara hati kecil itu sangat kuat sehinggakan bagai mempunyai remote control, aku bingkas bangun dan menuju ke toilet.
.
Ops. Tak minum air lagi. Ku capai botol air masak, segelas air dituang. Basahkan tekak sikit. Ku capai Eliss Tropical Collagen. Tuang sikit2 dalam mulut. Dan kemam sambil mata pejam. Minum habis 2 gelas air masak dan aku sambungkan langkah ke bilik air.
.
Selesai mandi, ku sarungkan telekung baru. Baru basuh. Setiap minggu bibik akan gantikan telekung baru. Hmmm.. wangi bau haruman dari pelembut Downi. Ya Allah, jika aku berdamping dengan suami dan orang sekeliling, aku inginkan tampil berseri dan wangi, inikan pula untuk mengadapMu Ya Allah. Aku akan pastikan telekung bersih dan wangi dan aku sentiasa berdoa, pakaian terakhir ku mengadapMu nanti adalah kapan yang putih bersih dan suci dari noda dan dosa, dan kau bersihkan lah hati ku sebagaimana kain kapan itu. Amin.
.
Selesai bersolat. Ku lipat sejadah dan telekung dan disangkut di ampaian kayu di sebelah dressing table. Di bawah ampaian itu terdapat penimbang berat badan yang saban hari kompius tuannya akan naik menimbang berat saban pagi tanpa jemu. Ku rapatkan kedua tapak kaki ke atas penimbang digital itu yang aku dapat percuma hasil daripada tukar point kredit kad BSN. Ohhh... naik 200 gram dari pagi semalam. Ini mesti gara-gara makan terlebih di rumah Tun Putih dan juga Tokey Sate KL semalam. Hmmm.. takperlah. Kita diet seminggu untuk kembali langsing menjelang open house Eliss hujung minggu ini.
.
Setelah siap merapikan diri, aku kejutkan anak pertamaku. Bisikan salam assalamualaikum ditelinga anak gadis itu disambut dengan kumat kamit menjawab salam dengan mata tertutup. 
"Kakak, bangun. Hari ni mama buat roti jala your favorite breakfast." Terus kelopak mata terbuka. 
"You can help me in the kitchen." Bingkas bangun terus anak itu. Ke bilik air dan mandi. Dia selalu excited kalau suruh menolong di dapur.
.
Aku berpindah ke katil Mek Megi pula. Bagi salam dan respondnya: anak kecil itu menarik selimut dan menyelimuti kepalanya. "Adik, bangun sayang. Hari ni skul." 
"Ok. Give me 1 minute ok mama." Ada sahaja alasan si kenit ini. 
"Nanti lepas kakak mandi, adik mandi ok." Senyap dan tiada jawapan dari bibir murai itu. 
"Sayang... bangun tau. lepas kakak mandi your turn pulak. Sayang mama tak?" 
"Sayang.." jawabnya ringkas dengan mata pejam. membiarkan bibik mengambil alih tugasannya.
.
Aku terus ke bawah dan memasuki ruangan dapur. 
Ku gapai blander di dalam almari.
Masukkan secawan tepung, secawan air, secubit garam, sebiji telur ayam dan sedikit pewarna kuning. Semuanya dikisar sekali. Ditapis bancuhan tadi. Alhamdulillahh.. cantik sebati bancuhannya. Ku gapai acuan tembaga roti jala yang dibeli di pasar payang Terengganu dan aku mula menjala.
.
Adelina tetiba merapatiku. "good morning mama. can i help you?"
"morning sayang. sure. Kakak ingat lagi tak nak lipat roti jala?"
"ingat mama."
Dia mula melipat dengan teliti.
Kakak anak yang baik. Anak yang polos dan berhati tulus. Dia anak autism ku. Jika moodnya baik, segalanya akan berjalan lancar dan baik. Perasaannya wajib dijaga. Jika pagi moodnya ke laut... seharian semua yang dibuat tidak kena. 
.
Roti jala pagi ini adalah hadiah mama kerana marah kakak semalam. She was grounded for the whole night. Dari balik from open house pukul 6 petang sampai le pagi tadi tidak dibenarkan keluar bilik. Mama rasa sangat bersalah sebab marah kakak. Tapi mama cuba buat yang terbaik untuk kebaikan kakak di kemudian hari.
.
Selepas selesai menjala, aku buka almari makanan untuk mencari tin kari ayam ready made. Alamak, dah habis. Hmmmm.. ada kurma ayam Yeos. Oklah. Kurma pun boleh. Sally panaskan kurma ayam dalam tin untuk penjadi pelengkap roti jala. Segelas Jus apple + celery untuk suami setiap pagi bersama roti jala kurma ayam breakfast kami di pagi hari Isnin. Semoga banyak benda yang kami boleh setelkan minggu ini dan semuanya berjalan lancar. Amin
.
Coretan jari jemari menari di papan kunci,
Pn Sally, FB: https://www.facebook.com/sallymzain 
Pengasas Eliss.
.





U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


 
Sally's Thoughts © 2011 | Designed by Ibu Hamil, in collaboration with Uncharted 3 News, MW3 Clans and Black Ops